Kamis, 19 Mei 2011

bab 8, DEWI, sda

Kegemaran 149
Pelajaran
Kegemaran
8
A Menanggapi Cara Pembacaan Puisi
Tujuan pembelajaran:
Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat:
1. mengemukakan cara pelafalan, intonasi, dan ekspresi pembacaan puisi,
2. memberi tanggapan dengan alasan yang logis pembacaan puisi yang didengar/disaksikan.
Puisi merupakan sarana penyaluran perasaan dan pikiran. Ada beberapa bentuk
mengapresiasi puisi, yaitu pembacaan, deklamasi, dramatisasi, dan musikalisasi puisi.
Dapatkah kamu membedakan bentuk-bentuk tersebut?
Idealnya, menikmati puisi adalah menyimak pembacaan puisi tersebut. Oleh karena itu,
pembaca puisi harus dapat menggambarkan perasaan, situasi, kondisi, dan peristiwa dalam
puisi. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyimak pembacaan puisi adalah
a. pelafalan, yaitu cara membunyikan atau melafalkan huruf
b. volume suara, yaitu tingkat kenyaringan atau kekuatan suara
c. intonasi, yaitu perubahan nada (naik-turun, tinggi-rendah)
d. ekspresi, yaitu perubahan raut wajah untuk memperlihatkan perasaan tertentu.
Simaklah pembacaan puisi berikut!
Sajak Ingat Ibu
Oleh Yudhistira Ardi Noegraha
Padahal dulu tak pernah terpikir
bahwa semua akan dialami
Lalu sekarang sesudah merasa dewasa
juga perasaan ingin berbakti itu
Mungkin akan tiba saatnya
Seorang anak, menangis di negeri orang
Lantas ingin pulang, tapi tak punya harapan
150 Aktif Berbahasa Indonesia Kelas VII SMP/MTs
Latihan 8.1
Dan akhirnya hanya doa
semoga ibu tak lekas mati
supaya anaknya sempat kembali
dan bercerita tentang hidup senang serba kecukupan
seperti dalam dongeng-dongeng
Antologi Puisi Anak-anak Rumah Dunia
Puisi tersebut menggambarkan perasaan rindu terhadap sosok ibu. Oleh karena itu, jika
dibacakan, maka menggunakan intonasi yang rendah dengan ekspresi yang mengiba.
1. Dengarkan pembacaan puisi berikut oleh temanmu!
Teratai
Sanusi Pane
Kepada Ki Ajar Dewantara
Dalam kebun di tanah airku
Tumbuh sekuntum bunga teratai
Tersembunyi lembah indah permai
Tidak terlihat orang yang lalu
Akarnya tumbuh di hati dunia
Daun bersemi laksmi mengarang
Biarpun ia diabaikan orang
Seroja kembang gemilang mulia
Teruslah, O Teratai Bahagia
Berseri di kebun Indonesia
Biar sedikit penjaga taman
Biarpun engkau tidak terlihat
Biarpun engkau tidak diminat
Engkau pun turut menjaga zaman.
Dari Jassin, Pujangga Baru Prosa dan Puisi
2. Berikan penilaian pembacaan puisi di atas dengan memerhatikan lafal, volume,
intonasi, ekspresi, dan penampilan!
Kegemaran 151
Tugas 8.1
Simaklah pembacaan puisi di radio atau televisi dan berikan penilaian
terhadapnya. Jika tidak dapat, carilah puisi di media cetak untuk diperdengarkan
dan dibahas bersama!
B Bertelepon dengan Santun
Tujuan pembelajaran:
Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat:
1. mendiskusikan tata cara bertelepon,
2. mendata kesalahan-kesalahan dalam bertelepon,
3. bertelepon dengan kalimat efektif dan bahasa yang santun untuk berbagai keperluan.
Zaman dahulu, alat komunikasi yang sering digunakan adalah surat. Saat ini, cara tersebut
mulai ditinggalkan sejak diketemukannya telepon. Masyarakat dapat menggunakan
telepon rumah, kartu, koin, maupun telepon seluler (ponsel).
Dalam bertelepon, tidak sekadar jelas dalam menyampaikan maksud. Ada beberapa
hal yang perlu kamu perhatikan dalam bertelepon, yaitu kesantunan yang meliputi sebagai
berikut.
1. Membuka dengan menggunakan salam.
2. Memperkenalkan diri dan menyebutkan nama orang yang diajak bicara.
3. Menyampaikan maksud secara singkat dan jelas.
4. Mengakhiri pembicaraan dengan menggunakan terima kasih dan menyampaikan salam.
Dalam bertelepon, ada etika yang bersifat umum maupun khusus. Misalnya berdasarkan
mitra bicara, seperti dengan teman sebaya, orang yang lebih muda, atau orang yang dihormati.
Pilihan kata menjadi hal yang harus diperhatikan dan dipertimbangkan. Sebagai contoh,
akan lebih sopan jika seorang murid menelepon guru dengan menggunakan kata sapa Bapak
atau Ibu, daripada kamu serta menyebutkan diri dengan saya daripada aku.
Santun bertelepon juga meliputi hal-hal berikut.
1. Memilih waktu bertelepon yang tepat.
2. Memastikan nomor yang dihubungi tidak keliru. Jika tidak, sampaikan permohonan
maaf dengan santun.
3. Sebaiknya tidak memakan sesuatu saat bertelepon.
4. Menciptakan suasana tenang di sekitar tempat bertelepon.
5. Tidak berlama-lama dalam bertelepon.
6. Kembalikan gagang telepon dengan hati-hati sehingga tidak menyinggung perasaan
orang yang ditelepon.
152 Aktif Berbahasa Indonesia Kelas VII SMP/MTs
Tugas 8.2
Latihan 8.2
Sebelum bertelepon,ada baiknya kamu persiapkan hal-hal yang akan dibacakan.
Selain hemat, kalimat yang disampaikan akan lebih efektif. Perhatikan percakapan
telepon berikut!
1. Sinta : "Selamat siang. Benarkah ini nomor telepon 85666673?"
Pak Indra : "Selamat siang. Benar. Ini siapa?"
Sinta : "Ini Sinta, teman sekelas Ayu. Bisakah saya bicara dengan Ayu?"
Pak Indra : "Maaf, Ayu sedang istirahat. Dia demam hari ini."
Sinta : "Sakit? Padahal nanti sore ada latihan basket. Biarlah saya ke sana.
Salam untuk Ayu, ya Pak. Terima kasih, selamat siang."
Pak Indra : "Terima kasih kembali, siang."
2. Nita : "Halo. Dari siapa ya?"
Rani : "Rani. Tolong panggilkan Dodi. Cepet ya."
Nita : "Dodi tidak ada. Baru saja keluar."
Rani : "Keluar? Sialan. Pergi ke mana dia?"
Nita : "Nggak tau tuh. Ke mall kali."
Rani : "Capai …deh…"
(tuutt….tututt…. Rani membanting gagang telepon)
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jelas!
1. Menurutmu, manakah cara bertelepon yang lebih santun?
2. Jika kamu menjadi Nita, bagaimana perasaanmu?
3. Jelaskan ketidaksopanan Rani dalam percakapan telepon tersebut!
4. Bagaimana bahasa yang efektif dan santun dalam bertelepon?
5. Ubahlah percakapan telepon antara Nita dan Rani menjadi bentuk yang
santun!
1. Peragakan ilustrasi bertelepon berikut dengan santun!
a. Kamu menelepon pembina pramuka sekolah karena sudah pukul 15.00
belum datang.
b. Paman Haryo menelepon ayahmu tetapi tidak ada. Paman meninggalkan
pesan bahwa ia tidak jadi ke rumahmu karena mengantar nenek ke Medan.
2. Berkelompoklah bersama temanmu untuk mendiskusikan
a. membuka percakapan telepon
b. menerima telepon dari seseorang
c. menyampaikan maksud telepon
d. mengakhiri pembicaraan telepon.
Kegemaran 153
Situs Bahasa
Latihan
Membedakan Kalimat Baku dan Tidak Baku
Bahasa Indonesia mengenal dua macam ragam bahasa, yaitu lisan dan tulis. Ragam
bahasa lisan digunakan dalam percakapan sehari-hari tanpa perlu memerhatikan kaidah
yang berlaku atau baku. Sementara itu, ragam bahasa tulis digunakan dalam bentuk
tulisan dan lebih lengkap unsur-unsur pembentuknya. Keduanya merupakan bahasa
yang baik. Meskipun demikian, kamu perlu memerhatikan situasi dan kondisi
penggunaannya.
Ubahlah kalimat berikut menjadi baku!
1. Katanya Pak Amir Anindya sakit malaria.
2. Beberapa guru-guru ikutan aksi sosial.
3. Pada hakikatnya kita ini adalah makhluk sosial.
4. Salah satu tolak ukur negara maju adalah terciptanya lapangan kerja yang
memadai.
5. Terjatuhnya pesawat Adam Air sudah diketemukan.
C Membaca Tabel atau Diagram
Tujuan pembelajaran:
Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat:
1. mengenali bagian-bagian tabel atau diagram,
2. menemukan makna atau isi tabel atau diagram,
3. mengubah tabel atau diagram dalam bentuk narasi.
1. Menentukan informasi secara cepat dalam tabel/diagram
Dalam suatu wacana, tabel atau diagram berfungsi memperjelas uraian. Melalui
tabel atau diagram, kamu dapat menemukan informasi secara cepat, lengkap, dan
jelas.
Apa pengertian tabel atau diagram? Tabel merupakan bentuk menyajikan
informasi berisi ikhtisar suatu informasi. Data yang disajikan dalam tabel berupa
kata-kata dan bilangan yang disusun secara rapi dan sistematis dalam lajur dan
deret tertentu. Adapun diagram merupakan gambaran naik turunnya suatu keadaan
yang menggu-nakan garis atau gambar.
154 Aktif Berbahasa Indonesia Kelas VII SMP/MTs
Latihan 8.3
Bacalah tabel berikut dengan saksama!
Tabel Jenis kegemaran siswa kelas VII
SMP Bina Bangsa Ujung Pandang
No. Jenis kegemaran Kelas VIIA Kelas VIIB Kelas VIIC
1. Bola basket 10 15 17
2. Seni tari 5 8 5
3. Melukis 10 6 10
4. Menyanyi 7 10 6
5. Seni peran 15 10 5
2. Mengubah tabel atau diagram menjadi narasi
Narasi merupakan salah satu cara menceritakan atau menyajikan serangkaian
peristiwa atau kejadian atau bagaimana peristiwa berlangsung yang disusun
berdasarkan kronologinya. Jika dalam tabel dituliskan dengan angka, maka narasi
diuraikan dengan rangkaian kalimat sesuai dengan urutan waktu suatu peristiwa.
Dengan demikian, tabel jenis kegemaran siswa kelas VII tersebut dapat diubah
dalam bentuk narasi berikut.
Untuk menyalurkan bakat dan minat siswa kelas VII SMP Bina Bangsa, telah
dibagikan kepada siswa berupa formulir identitas guna mengetahui kegemaran
tiap siswa. Dari formulir tersebut diperoleh data sebagai berikut.
Siswa kelas VII SMP Bina Bangsa Ujung Pandang rata-rata gemar akan bola
basket. Hasil angket yang dibagikan menunjukkan sebanyak 10 siswa di kelas
VIIA, 15 siswa di kelas VIIB, dan 17 siswa di kelas VIIC mengisi data dengan
kegiatan tersebut. Adapun seni peran menduduki peringkat kedua. Bidang seni
lukis juga banyak diminati. Selanjutnya, seni tarik suara dan seni tari juga menjadi
kegemaran pilihan. Melihat hasil angket secara keseluruhan, diharapkan bagian
kesiswaan memiliki program untuk mendukung dan menyalurkan kegemaran para
siswa. Hal ini diharapkan dapat menjadi wadah untuk menyalurkan bakat dan
minat, khususnya di bidang olahraga dan kesenian.
1. Ubahlah data yang terdapat dalam deskripsi berikut ke dalam tabel!
Harga Kunyit Turun
Minggu kedua Mei ini, harga sejumlah komoditi perkebunan cenderung
masih sama dengan sebelumnya. Kendati demikian, ada beberapa komoditi yang
mengalami penurunan, antara lain, jahe emprit basah, kunyit basah, dan kunyit
kering.
Kegemaran 155
Tugas 8.3
Jahe emprit basah yang minggu lalu dipatok sebesar Rp5.000,00 per kilogram
di petani, kini turun menjadi Rp4.500,00 per kilogram. Sementara harga di
pedagang terpaut Rp500,00 per kilogram.
Kunyit basah yang sepekan lalu dijual seharga Rp1.500,00 per kilogram di
petani, kini turun menjadi Rp1.000,00 per kilogram. Sementara di pedagang
turun dari Rp1.600,00 menjadi Rp1.100,00 per kilogram. Demikian pula kunyit
kering, turun dari Rp5.400,00 menjadi Rp4.100,00 di petani, dan Rp5.800,00
menjadi Rp4.500,00 di pedagang.
Harga komoditi lain yang cukup stabil, antara lain, kencur basah maupun
kering, temulawak basah dan kering, kopi-kopian, mete glondong, emping
mlinjo, dan lainnya.
2. Buatlah narasi berdasarkan tabel berikut!
Harga rata-rata mingguan
Jenis Petani Pedagang
Kopi robusta Rp 15.500,00 Rp 16.300,00
Kopi arabika Rp 16.800,00 Rp 17.600,00
Mete glondong Rp 7.300,00 Rp 8.000,00
Kacang mete Rp 36.250,00 Rp 37.000,00
Jahe emprit basah Rp 4.500,00 Rp 4.800,00
Jahe gajah Rp 3.000,00 Rp 3.250,00
Kunyit basah Rp 1.000,00 Rp 1.100,00
Kunyit kering Rp 4.100,00 Rp 4.500,00
Carilah tabel yang terdapat di media cetak untuk dibuat narasi!
156 Aktif Berbahasa Indonesia Kelas VII SMP/MTs
Latihan 8.4
D Menulis Pesan Singkat
Tujuan pembelajaran:
Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat:
1. mencatat pokok-pokok pesan yang akan ditulis,
2. menulis pesan singkat sesuai dengan konteks.
Menulis pesan masih menjadi kebiasaan yang berlangsung ketika kita kesulitan bertemu
orang yang kita cari. Saat ini, menulis pesan dapat dilakukan melalui pengiriman SMS
atau pesan pendek (sandek). Meskipun demikian, meninggalkan pesan pada secarik
kertas pun masih banyak dilakukan karena alasan kepentingan dan keterbatasan waktu.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menulis pesan adalah sebagai berikut.
1. Jelas, baik nama yang dituju, isi pesan, maupun pengirim pesan.
2. Singkat isinya, tidak bertele-tele.
3. Diletakkan di tempat yang mudah dijangkau oleh pandangan mata penerima. Misalnya,
di depan pintu, di atas meja, di pintu lemari es, maupun di dekat televisi.
Pesan biasanya ditulis dengan kalimat sederhana dengan bahasa yang tidak formal. Hal
ini menandakan bahwa kita dapat menulis pesan tanpa terikat kaidah penulisan yang baku.
Perhatikan penulisan pesan berikut!
1. Buat Vina
Vin, besok kutungu di garis finish, Senayan.
Dari Tina
2. San, sudah siap obornya? Besok malam keliling sama-sama ya!
Kedua pesan tersebut disampaikan karena tidak mendapati orang yang dicari. Pesan
nomor (1) menandakan adanya tantangan adu lari di Senayan. Hal ini ditandai dengan garis
finish. Adapun pesan (2) menanyakan kesiapan Sandra akan obor untuk takbir keliling besok
malam.
1. Tulislah pesan dari ibu kepada Linda untuk mematikan air dan listrik sebelum
berangkat ke sekolah. Ibu Linda masih berbelanja di pasar.
2. Nugi meninggalkan pesan kepada Indro untuk membawa terompet saat malam
tahun baru besok. Dia akan ditunggu di taman kota.
3. Herman sebagai ketua OSIS meminta Riana untuk menulis undangan rapat OSIS.
4. Ibu berpesan kepada ayah agar membeli obat untuk nenek sepulang kerja.
5. Sinta meminta Anita untuk tidak mematikan komputer kerjanya karena ia akan
lembur mengerjakan laporan keuangan.
Kegemaran 157
Uji Kompetensi
Rangkuman
1. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyimak puisi, antara lain:
a. pelafalan, yaitu cara menyembunyikan atau melafalkan huruf
b. volume suara, yaitu tingkat kenyaringan atau kekuatan suara
c. intonasi, yaitu perubahan nada (naik-turun, tinggi rendah)
d. ekspresi, yaitu perubahan raut wajah untuk memperlihatkan perasaan tertentu.
2. Ada beberapa hal yang perlu dilakukan dalam bertelepon, yaitu:
a. membuka dengan mengucapkan salam
b. memperkenalkan diri dan menyebutkan nama orang yang diajak bicara
c. menyampaikan maksud secara singat dan jelas
d. mengakhiri pembicaraan dengan mengucapakan terima kasih dan menyampaikan
salam.
3. Data dalam tabel disajikakan dalam bentuk kata-kata atau bilangan yang disusun
dalam lajur dan deret tertentu. Untuk menjelaskan ini tabel, maka diuraikan dengan
rangkaian kalimat sesuai dengan urutan waktu suatu peristiwa.
4. Hal-hal yang diperlukan dalam menulis pesan adalah sebagai berikut.
a. Jelas baik nama yang dituju, isi pesan, maupun pengiriman pesan
b. Singkat isinya, tidak bertele-tele
c. Diletakkan di tempat yang mudah dijangkau pandangan mata penerima pesan.
A. Berilah tanda silang (X) huruf a, b, c, atau d pada jawaban yang benar!
1. Berikut hal yang kurang perlu diperhatikan dalam menyimak pembacaan puisi
adalah ….
a. lafal c. tata ruang
b. ekspresi d. intonasi
2. Naik turun maupun tinggi rendah dalam pembacaan puisi disebut ….
a. gestur c. volume
b. lafal d. intonasi
3. Berikut yang tidak termasuk santun bertelepon adalah ….
a. menelepon saat orang sedang sibuk bekerja
b. tidak menelepon sambil mengunyah sesuatu
c. menciptakan suasana yang tenang di sekitar tempat bertelepon
d. mengembalikan gagang telepon dengan baik
158 Aktif Berbahasa Indonesia Kelas VII SMP/MTs
4. Indra : "Selamat siang, ini Indra. Pak Purwadi ada?"
Pak Purwadi : "Ya, saya sendiri. Ada apa?"
Indra : "Pak, kami telah mengadakan rapat untuk menyambut HUT RI."
Pak Purwadi : "………….."
Isi dialog bertelepon yang tepat adalah …
a. "Bagus, saya salut." c. "O, baik. Saya akan bantu."
b. "O, ya? Bagaimana hasilnya?" d. "O, begitu. Bagus juga."
5. Kalimat berikut yang mengandung kata baku adalah ....
a. Ayah sudah memintakan ijin untuk Ria
b. Sekarang sudah jamannya 36
c. Sekedar mengingatkan, berbuat baiklah selalu
d. Andra berulang tahun di bulan November
6. Kata-kata berikut sudah dibakukan, kecuali ….
a. komplek c. izin
b. risiko d. apotek
7. Nilai Ulangan Arini
Bahasa PKn Matematika IPA IPS Bahasa
Indonesia Inggris
8,00 7,50 7,00 8,00 7,00 7,50
Pernyataan berikut sesuai dengan tabel tersebut, kecuali ….
a. Nilai bahasa Indonesia lebih besar daripada IPS
b. Nilai IPA dan Bahasa Indonesia sama besarnya
c. Nilai IPS selisih satu angka dengan IPS
d. Nilai Matematika selisih 0,50 dari IPA
8. Laporan Keuangan Karang Taruna ”Sejati”
Bulan Pemasukan Pengeluaran
Juli Rp145.000,00 Rp80.000,00
Agustus Rp150.000,00 Rp25.000,00
September Rp130.000,00 Rp45.000,00
Berdasarkan tabel tersebut, saldo kas karang taruna ”Sejati” adalah ....
a. Rp25.000,00 c. Rp45.000,00
b. Rp35.000,00 d. Rp55.000,00
Kegemaran 159
9. Berikut tidak merupakan alasan menulis pesan singkat adalah ….
a. mendesak c. mendadak
b. waktu luang d. penting
10. Pernyataan yang tepat dalam menulis pesan singkat adalah ….
a. Nia, bukuku dah selesai kan? Kutunggu di rumah.
b. Ren, kita kan udah janjian? Kok kamu malah pergi.
c. Pergi ke mana Bud, lama banget? Kutunggu di warung soto.
d. San, ke mana saja kamu? Aku nunggu lama banget lho.
B. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jelas!
1. Diponegoro
Di masa pembangunan ini
Tuan hidup kembali
Dan bara kagum menjadi api
Di depan sekali tuan menanti
Tak gentar lawannya seribu kali
Jelaskan pelafalan, intonasi, volume, dan ekspresi yang digunakan dalam
menyampaikan puisi tersebut!
2. Riana : "Faninya ada, Bu?"
Bu Darman : "Tidak ada, Maaf dari siapa ya?"
Riana : (tut..tut..tut, telepon terputus)
Datalah kesalahan/kekurangan bertelepon di atas!
3. Perbaikilah penulisan kalimat-kalimat berikut!
a. Yang dinamakan kegemaran merupakan sesuatu yang sering dilakukan dengan
penuh antusias.
b. Lukman baru pulang daripada kemarin di Solo.
c. Internet banyak yang menggunakan karena memudahkan seseorang untuk
mengakses data.
d. Tentang masalah sampah itu sudah diagendakan dalam rapat besok.
4. Kebutuhan Tenaga Kerja di Yayasan Bina Bangsa
No. Jenis Pekerjaan Jumlah yang Dibutuhkan Penempatan
1. Guru 20 SD, SMP, SMA
2. Tata usaha 15 SMP, SMA
3. Satpam 3 SD, SMP, SMA
4. Penjaga kantin 3 SD, SMP, SMA
Buatlah narasi berdasarkan tabel di atas!
160 Aktif Berbahasa Indonesia Kelas VII SMP/MTs
5. Buatlah pesan singkat berdasarkan ilustrasi berikut!
a. Kepala Sekolah meninggalkan pesan kepada Bapak Lardi selaku kepala bagian
kesiswaan untuk mewakili beliau menemani siswa berkunjung ke panti asuhan.
Beliau berhalangan karena harus mengikuti rapat di Diknas bersama kepala
sekolah sekabupaten.
b. Ayah meninggalkan pesan kepada Fahmi untuk segera menyusul ke rumah
sakit karena adik mengalami kecelakaan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar